Hanya Sebuah Panggilan Sayang

Masih ingatkah kalian dengan panggilan sayang ketika kita masih kecil dahulu? Atau panggilan akrab teman-teman sepermainan kita. Secara gak sadar, panggilan tersebut mungkin masih membekas di benak kita hingga saat ini. Atau bahkan panggilan ketika kecil maupun ejekan teman sepermainan tersebut hingga saat ini menjadi panggilan kita sehari-hari yang terkadang bagi sebagian orang nama panggilan tersebut lebih terkenal dibandingkan nama aslinya sendiri.

Tilang & ii @ Papandayan 2003

Tilang & ii @ Papandayan 2003

Nah, gara-gara si cantik Rinjani pengen dipanggil dengan sebutan “Kaka”, akhirnya si bunda juga ikut latah pengen dipanggil sama waktu kaya dulu masih pacaran. Sebenarnya sich gak masalah manggil dengan sebutan kaya masih pacaran dulu, biar semakin nambah perasaan sayangnya. Cuman nyang jadi masalah, rasanya rada kurang enak di dengernya aja. Apakah intonasinya yang rada nanggung atau sebenernya ane aja yang canggung manggil si bunda dengan panggilan tersebut. Rasanya emang aneh bener, pas manggil si bunda dengan panggilan “ii”. Padahal semua orang termasuk   dengan keponakan-keponakannya sendiri mereka memanggilnya dengan panggilan tersebut bahkan teman-teman di komunitas pendaki gunung manggil dia seperti itu. Begitupun juga dengan Rinjani, dia manggilnya dengan panggilan bunda “ii”.

Emang udah hampir 9 tahun setelah menikah ditahun 2005 lalu, panggilan itu sedikit demi sedikit mulai hilang karena emang setelah menikah dia otomstid pangsay ane buat dia adalah “bunda”. Semenjak pacaran ditahun 1997 ane panggil dia dengan nama asli karena maklum masih abegeh labil jadi blom tau nyang namanya manggil nama dengan panggilan sayang. Baru pas tahun 1999 setelah sempat putusan hampir setahun, ane panggil dia dengan panggilan sayang “ii”. Biar cuman dua huruf aja, kaya nya membekas banget di hati si bunda. Buktinya dia pengen dipanggil kaya dulu lagi.

Ya… dulu pas kami pacaran sekitar ampir kurang lebih 15 taon nyang lalu, kita berdua biasa manggil dengan sebutan “abang tilang dan mpok ii”. Tilang sebenernya adalah sebuah ejekan yang di sematkan temen SMP ane waktu kelas 3 dulu karena pas cukur rambut, bentuknya mirip dengan burung kutilang. Kebayang khan… ? Cukuran kuno taun ’96 dulu…

Ntu ejekan ternyata ngebawa hokie buat ane, karena cuman atu-atunya di kota tercinta. Hahaha… Malah pas teman kuliah dari Bandung pas tahun 2000 dulu nyasar pengen maen ke rumah ane, seisi kampung nyang nota bene hampir kenal semua dengan penduduk aslinya malah kagak ada nyang kenal sama nama asli ane “Rahmat”. Aneh, padahal ntu nama rahmat adalah pemberian orang tua dan nyang ngasih namanya aja kudu pake nasih putih, nasi kuning ama bubur merah. Eh malah kagak terkenal, kalah sama tilang nyang aslinya cuman ejekan waktu kecil dulu.

Sebenernya banyak juga sih panggilan waktu kecil seperti Jipit, Sipit, Cadel juga Q-Young. Tapi gak tau juga, ane ngerasa nyaman banget kalo ada temen nyang manggil dengan panggilan tilang. Mungkin terasa familiar dan lebih akrab di telinga, karena ane udah biasa dipanggil seperti itu. So… nanti kalau suatu hari ente nyoba maen ke rumah ane, kalo nyasar silahkan cari ane dengan nama tilang aja. Insyaallah, akan diberikan petunjuk yang sejelas-jelasnya.

Nah, gak ada salahnya khan kalo ane mao nyoba manggil dengan panggilan sayang itu lagi. Biar nambah sayang sama si bunda nyang lagi ngandung ade nya Rinjani, siapa tau dia lebih bersemangat menjalani hari-harinya yang cukup berat karena ngerasain mual yang berlebihan. Sekalian juga sambil ngingetin kalo sebentar lagi kami bakal ngerayain 9 taun pernikahan kami. Semoga saja “ii” akan ngerasa nyaman kalo ane panggil dia dengan sebutan itu lagi…

~RTM

23-05-2014

Iklan

13 thoughts on “Hanya Sebuah Panggilan Sayang

  1. Saya juga punya panggilan sayang buat suami, tapi sedapat mungkin itu hanya antara kami berdua. Kalau di depan orang lain saya mau tetap konsisten manggil suami dengan ‘Kak’, tapi kadang keceplosan juga deh keluar panggilan sayangnya 😀

  2. saya juga punya panggilan ‘sayang’ dari sahabat-sahabat dekat.
    walau kadang awalnya ejekan tapi itu sebenarnya sebuah kreatifitas dan bentuk perhatian khusus dalam mengamati ‘kekurangan’.
    Tilang dan ii memang lebih ‘romantis’ kayaknya *setiap mendengarnya yang terlintas sebuah kebersamaan indah dimasa lalu.

  3. aku skrg selain dipanggil Aqied pada suka manggil Akido. entah dr mana asal muasalnya. kalo panggilan yg gak ada hubungannya dg nama sih gak ada.
    lucu juga Tilang, tilang aku pak Polisiii..
    hehehehee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s