Perbedaan Bahasa Betawi Jakarta Dengan Betawi Bekasi

Masyarakat Betawi Cikarang

Masyarakat Betawi Cikarang

“Et dah ntu bocah, kagak prele pisan dah urusannya. pegawean dikit doang ge, ampe ora kelar-kelar…!!!” (Gawat anak itu, tidak beres urusannya. Pekerjaan sedikit saja sampai tidak bisa selesai…!!!)

Satu lagi pembicaraan khas warga kampung saya yang kembali membuat saya untuk membahasnya. Bukan apa-apa, pembicaraan dengan logat betawi sudah amat sangat jarang terdengar di telinga saya. Sebenarnya ada perasaan bangga ketika bahasa ini masih dipakai oleh beberapa orang di kampung, akan tetapi dengan jumlah penuturnya yang sedikit saya agak khawatir lama kelamaan bahasa ini akan punah. Padahal bahasa ini sangat kaya dengan kosa kata dan kata serapan dari berbagai bahasa sehingga sangat sayang jika sekarang sudah sangat jarang yang menuturkannya. Nah dikarenakan saya adalah seorang warga betawi yang lahir dan besar di kota Cikarang, maka kali ini saya akan coba mengulas sedikit tentang perbedaan antara bahasa betawi kota dengan bahasa betawi ora.

Berbicara masalah kata serapan dari bahasa Betawi ke dalam bahasa Indonesia memang agak sedikit sulit. Hal ini disebabkan karena identitas bahasa Betawi itu sendiri yang pada eksistensinya sudah tercampur dengan banyak bahasa, baik bahasa Jawa, Sunda, bahkan bahasa Asing lain, seperti Belanda, Inggris dan Portugis. Contoh yang bisa kita temukan dalam kehidupan sehari-hari adalah seperti contoh berikut ini :

“Gimana din, ntu gawean udah kelar apa belon ?” (Bagaimana din, pekerjaannya sudah selesai atau belum?)

Kata kelar kemungkinan berasal dari B.Inggris “clear”. Menurut para ahli sejarawan dan budayawan, bahasa betawi asli berasal dari masyarakat Betawi sendiri yang dahulu mendiami Kota Jakarta (Batavia) dan kota pelindung Batavia (Jabodetabek), lalu karena banyaknya masyarakat pendatang dari luar kota Jakarta banyak yang menetap, mengakibatkan masyarakat asli betawi bergeser atau berpindah tempat ke pinggiran Jakarta seperti Bekasi, Depok, Tangerang, Karawang, Bogor, dan Banten.

Masyarakat betawi asli yang pindah tersebut membawa bahasa asli betawi, sedangkan masyarakat asli betawi yang masih menetap di Jakarta (Batavia) berubah bahasa dikarenakan terjadi pencampuran antar bahasa dan juga budaya dengan kelompok masyarakat pendatang atau etnis (seperti orang Sunda, Jawa, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Melayu serta suku-suku pendatang, seperti Arab, India, Tionghoa, dan Eropa ). Tak heran jika saat ini terdapat perbedaan bahasa atau pengucapan kata serta budaya antara Betawi Jakarta dengan Bekasi.

Masyarakat pada umumnya saat ini banyak yang menyebut atau mengenal Betawi Bekasi dengan sebutan Betawi pinggiran (Betawi Ora), sedangkan yang tinggal di ibu kota Jakarta menyebutnya dengan Betawi pusat. Intinya adalah dari para ahli mengatakan aslinya tidak ada perbedaan antara Betawi Bekasi dengan Jakarta karena mereka satu nenek moyang. Hal yang ingin ditekankan di sini adalah sulitnya untuk meneliti kosakata serapan dari bahasa Betawi ke dalam bahasa Indonesia. Hal tersebut menjadi sulit karena dalam bahasa Betawi sendiri banyak sekali kosakata yang diserap dari bahasa lain. Untuk daerah Bekasi sendiri daerah yang masih menggunakan bahasa Betawi Ora adalah daerah Cikarang, Babelan serta Tambun masih menggunakan logat Betawi Ora, sedangkan yang di Bekasi kota sudah terjadi percampuran Bahasa.

Nah, berikut ini adalah beberapa kata yang saya ambil dari bahasa betawi Cikarang :
1. Bagen = biarkan
2. Nanan = biarkan saja; digabung dengan kata bagen menjadi bagen temenanan (Biarkan saja)
3. Nibla =Loncat
4. Engkong =Kakek
5. Enyak = Ibu
6. Baba = Bapak
7. Tegongan/blekukan = Tikungan
8. Jaro=Pagar dari bambu
9. Gutekan = Area/wilayah
10. Kempek = Tas
11. Bujug = Astaga
12. Ge = Saja
13. Kaga urup = Tidak pantas
14. Ora Danta = Tidak jelas
15. Ora ngoh = Tidak tahu
Para pembaca mungkin bisa menambahkan beberapa kata lagi. Dari sekian banyak kosa kata tersebut mungkin kata Ora danta adalah kata yang paling populer bagi masyarakat betawi. Bagaimana tidak, kata ini menjadi semacam branded bagi kami para penduduk Cikarang. Adapun beberapa kata yang mungkin pengartiannya masih kurang saya pahami adalah kata kilangbara, seperti tercantum pada kalimat dibawah ini :

“Et dah elu mah tong, kilangbara ke maen ke rumah engkong mah bawa besek ama gabus pucung. Nah elu mah kalah minta banda ame gua, kaga urup pisan dah…!”

Sumber :
1. Dimari
2. Dimari

~RTM
21-07-2014

Iklan

51 thoughts on “Perbedaan Bahasa Betawi Jakarta Dengan Betawi Bekasi

  1. Betawi Jakarta pun masih dibagi bagi lagi bang. Buat gue betawi di wilayah meruya beda lg kosakata nya dan aksen nya sama betawi di wil. Cikini. Kelar kayaknya dr bahasa Belanda bang karena dsini klaar itu artinya sama spr kelar di bahasa Indonesia, yaitu selesai. Menarik bang postingannya 🙂

    • Gak tau juga ntu kelar dari bahasa Belanda klaar atau bahasa inggris clear, cuman nyang jelas ntu bahasa dari bahasa asing mbak. Terima kasih udah diingetin 🙂
      Tapi kalu babeh pas nyetir bilang kata verboden mah ane yakin ini dari bahasa Belanda.

      Yups, kosa kata dan aksen bahasa Betawi emang banyak banget. apalagi kalu udah ke arah condet nyang rada ke arab-arab an dikit.

      • Yg bener emang asal kata dr klaar, kan sejarahnya betawi (asal kata batavia) atau jakarta dikuasai belanda, bukan inggris.

        Gitu bang 😊

      • Mungkin saya yang salah bang 😀

        setahu saya sampe sekarang asal kata Betawi masih menjadi perdebatan. Karena masih dalam penelitian..
        Tapi versi yang paling bisa dipercaya menyebutkan asal Betawi sendiri adalah tanaman bernama cassia glauca atau ketenteng.

  2. Menikmati perbedaan antar bahasa daerah, betapa beragamnya cara ungkap atas sesuatu. Sayang sekali bila terkikis dalam keseharian. Bahasa tulis Mas Rahmat rapi sekali, hampir tidak tersusupi bahasa daerah keseharian loh.
    Salam

    • Tadinya saya ingin memasukan bahasa keseharian mbak, hanya saja takut kebanyakan orang malah tidak memahami nya. Makanya saya hanya menulis dari bahasa Indonesia saja… 🙂

  3. ini masih gw pake sehari-hari kalo lagi ngobrol sama tetangga yang nenek-nenek hihihihihih…
    Beda-beda dikit sih betawi bekasinya, karena tempat gw masuk betawi bekasi tapi yagitudeh tau sendiri pan kalo betawi beda kampung dikit aja langsung beda intonasi sama makna katanya 😀

  4. Aku kdg2 disini msh suka dgr istilah betawi, tp betawi bekasi.. Sama2 ngapraknya ya kyk betawi jkt?? 😀 ada jg temen kerja aku dulu, cewek, cantik, feminin bgt, kyk model deh orangnya cantik!! Tp pas dgr dia ngomong, hahahahahaa…. Bhasanya betawi bgt! Pdhal dia org padang, bingung kan hahahahahahaah…

    • Hahaha…terkadang memang sulit membedakan mana yang Betawi asli dan mana yang betawi palsu mbak. Aku sendiri tidak pernah memakai aksen e ketika berbicara bahasa Betawi, eh teman yang asli keturunan Madura malah ngomongnye pake bahase condet sane 😀

  5. ORA DANTA, BAGEN, GE, ANU, WAYAH GINIH, sering di pake temen ane gan 😀 kalo TEMPELENG (digampar,gampar,nampar) itu bahasa betawi cikarang bukan gan? biasanya kata ini kalo emak” lagi marah sama anaknya

    • Hahaha… Ntu bahasa aslinya sich dari Bekasi gan. Nah kebanyakan Cibitung, Tambun, Cikarang nyang make ntu bahasa. Kek gini juga salah satunya :
      A : Duduk Tong…!
      B : Dimane beh…?
      A : Di marih….!!!
      B : ….??##
      Dimarih ntu maksudnye di sini aja 😀

      Tempeleng artinya di gapar pipi nya, biasanye dipakai juga di Cikarang…

  6. penduduk betawi tengah tuh percampuran macem suku yg dulunya dateng ke tanah sunda membentuk budaya baru kalo betawi ora itu pendatang yg dateng ke tanah sunda mereka bekas prajurit demak yg gak mau balik lagi jadi intinya betawi itu pendatang penduduk asli jabodetabek itu bangsa sunda 😀

  7. Ane tambahin gan:

    Gegares : Makan
    Semenggah: Benar/becus
    Topo : Kain lap
    Bonto : Lusuh
    Ngagul : menghayal
    Mingkinan : makin menjadi jadi
    Dst..

  8. Ett ilok ah haha..
    asli gue bangga idup di mari dicikarang, pengalaman kalo lagi pegih keluar kota atau ke tanah sunda gue selalu pake basa cikarang mulu. Ampe temen pada ketawa ngedenger gue ngomong haha

  9. Ane betawi tangsel(tangerang selatan) bang..persis bahasanya kaya di bekasi..tapi sekarang penutur seperti itu sudah sedikit di tangsel gara2 tangsel udh jadi kota maju..jadi masyarakat betawi malu menggunakannya..tpi yg ane seneng di tangsel sekarang budaya betawi lagi berkembang lumayan pesat,bnyak komunitas betawi..mulai dari motor smpe sanggar.

    • Kalo di Bekasi mah ora ada ntu kata ‘Bet’.
      kalo gak salah kata bet itu sama dengan banget, dan dipakai malah di bahasa alay bang 😀
      Roman-romannye ntu mah di modif doang, bahasa betawi khan bahasa gaul 🙂

  10. Postingan yang bagus, bermanfaat banget buat orang asli betawi 🙂 alhamdulillah saya sekeluarga masih make bahasa betawi Bekasi kota. Paling yang beda mah di kata ”ora” soalnya keluarga saya ga pernah pake kata ”ora”

  11. Etdah…sedih bat kalo ampe punah mah…..berasa hewan aje….pake punah.
    Nyok rame rame kite pake trus ni bahasa.
    Jujur aje aye udeh 3 tahun lbih d bali….mao kaga mao bljar bhasa bali….ttp aje….demennye make bahsa betawi….bagenan di tawa in…yg penting nyaman …kwkkww

  12. ya bahasa betawi di cikarang juga sekarangmah banyak yg kecampur bang…kalo daerah2 dalem mah masih kentel bang bahasa betawinya….di daeran ane jg bang dah sedikit yang make bahasa asli bekasi..dah kecampur bahasa modern bahasa anak2 gaul..

    • Kon iya, dirumah kita ge udah kecampur bahasanya. Apalagi banyak perantau nyang ikut nyari makan, makin ora danta dah bahasa nya.
      Nah, kalo ente ndiri tinggal di daerah mana bang?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s