Macet Di Hari Anak Sholeh

“Macet…” Satu kata yang sederhana namun penuh makna.
Bujug dah, penuh makna ? Emang ntu macet berkesan banget buat lo Mat ?

Sumpah berkesan banget macet kali ini. Gimana kaga, semenjak ane hijrah dan ninggalin kantor lama di Pulo gadung belom pernah terjebak macet nyang lumayan parah. Paling banter juga 10 – 30 menit kejebak , setelah itu bisa keluar dan melenggang menuju kantor. Itu juga paling pas didepan pintu masuk menuju kawasan industry, maklum pintu menuju kawasan adalah tembok pembatas kawasan yang dijebol dan dijadiin akses warga sekitar biar lebih deket menuju kawasan.

Kaga napa-napa dah, ketimbang kudu muter nyari gerbang kawasan nyang lebih dari 15 menit. Ntu juga klo perempatannya belon di blokir ama si babeh polisi. Maklum biasanya di Cikarang, klo pas pagi-pagi jalannya dijadiin 1 arah doang. Padahal ntu jalan udah 2 lajur dan dipisah jadi total ada 4 lajur. Tetep aja macet nya naudzubillah. Kali ini juga kaga kalah seru, mungkin masih kalah seru ama macet pas mau liburan ke Pantai Pakis dulu. Tapi tetep aja, menarik buat di ceritain.

Pagi itu di hari jum’at (hari anak sholeh) nyang kudunya kaga boleh begawe capek-capek, eh akhirnya malah lebih capek karena nahan ambek kena macet. Gimana kaga, pas keluar pertigaan kali malang, jalan masih kosong melongpong. Meski motor tua, si Smash cukup mumpuni buat di geber ampe 90 km/jam. Baru aja beberapa ratus meter ngerasain umur 17an, eh di depan jembatan prisdo udah numpuk kendaraan. Ketimbang kudu parah-parahan macet, mendingan puter balik aja lewat jembatan penyebrangan kawasan. Alhasil, ane puter balik ke arah PT. Indofood di kampung Jarakosta. Belom nyampe ntu jalan, eh udah mulain ngerayap lagi.

Parahnya lagi 2 menit kemudian, kagak gerak sama sekali ! Bujug dah, kudu pegimane…?
Ah, kali aje cuman bentaran doang. Sabar, orang sabar mah pan*atnya lebar… :mrgreen:

Matiin Mesin Dan Menunggu

Matiin Mesin Dan Menunggu

Bukannya jalan lagi, eh malah makin parah macetnya. Dari pada ngebiarin mesin motor yang terus nyala, mending ambil inisiatif mati’in mesin dan nunjang motor. Aman deh, selain menghemat energi bisa juga ngurangin polusi kota kelahiran ane. Alhasil, beberapa orang ikutan mati’in mesin motornya. Lumayan khan, klo di itung ada berapa liter tuh bahan bakar yang bisa di irit. Kesel mah udah pasti, tapi apa mau di kata. Mending nikmatin dan syukurin aja, sambil nunggu bisa kembali jalan menuju kantor.

Jauh Ke Depan

Jauh Ke Depan

Udah lewat hampir setengah jam, masih belon juga ada perubahan berarti. Meskipun di kantor gak pake absen, tetep aja klo udah telat mah kaga enak sama nyang laen. Ane inisiatif nelpon ibu HRD, buat ngabarin klo kena macet parah. Alih-alih mau minta izin, eh ternyata dia juga belon nyampe kantor. Ane lupa, klo rumah si ibu di belakang rumah ane dan pasti lewat nya jalan nyang sama juga. Et dah, jadi makin ruwet aja nih persoalan. Tapi gak apa-apalah, nyang penting udah kasih laporan, biar telat beberapa jam juga nantinya gak jadi kesalahan  kita. Bagaimana pun juga komunikasi itu sangat penting, meski kondisinya pahit sekalipun.

Pelan-pelan motor kembali bergerak, mungkin di depan udah pada kosong. Ane nyalain motor dan nyari jalan tikus, dengan arepan bisa keluar dari macet. Alhamdulillah, ane masih inget kampung ini. Meski lama tinggal di Kalimantan, ane masih faham seluk beluknya jalanan di sini. Ane putusin ambil ke kiri pas di depan indofood, dengan arepan bisa nyebrang kali trus masuk kawasan. Agak lengang sih gang nya, mungkin sebagian orang dah pada pergi kerja atau mungkin belom bisa balik karena kejebak macet nyang katanya dari jam 4 shubuh, padahal ini udah ampir jam 10 siang. Secepat kilat ane bawa motor, biar cepet-cepet sampe penyebrangan getek. Eh pas nyampe pinggir penyebrangan, ntu getek udah di angkat di atas tanggul. Bujug dah, ini mungkin gara-garanya. Akibat gak bisa nyebrang perahu, semua orang pada lewat jalur biasa.

Jauh Ke Depan

Jauh Ke Depan

~RTM
22-04-16

Iklan