Hidup Harus Ada Tantangan

Zona aman

Ilustrasi

Enam bulan lebih berkutat dengan tugas kampus yang bikin turun drastis berat badan dan bikin kantong mata semakin menyerupai kantong semar. Gimana mau ngeblog, bahan buat tulisan laporan tesis aja masih banyak yang di corat coret. Nasib menjadi mahasiswa tingkat akhir, maju salah gak maju bakal kena DO. Kalau bukan karena desakan ibu negara sama orang-orang di belakang layar, rasanya udah males banget buat ngelarin kuliah ini. Bukan sombong, hambur-hambur uang buat kuliah S2, tapi nyatanya otak gak kesampaian kalo ngadepin pembimbing dengan gelar yang panjang kaya kontainer 40 feet.

Tapi hidup memang harus ada tantangan, mau gak mau tetap di hadepin juga ntu ujian. Beruntung juga, dapat pembimbing dengan gelar panjang tapi orangnya ngenakin banget. Gak bisa bimbingan di kampus, bisa bimbingan di rumah. Gak bisa bimbingan di rumah, bimbingan dimana aja. Cuma yang jadi masalah, otak gua ga nyampe kalo harus ngikutin dia. Secara volume otak gua lebih kecil dari beliau, akibatnya gak bisa ngejar apa yang beliau sampaikan 😀

Anyway, terima kasih banyak Prof. Ir. Djoko W. Karmiadji.,MSME.,Ph.D yang udah susah payah buat ngebimbing tesis, meski semuanya masih jauh dari harapan. Masih ada beberapa tahap yang harus di selesaikan, sebelum semuanya seperti ijazah dan gelar master halal untuk di pakai. Jurnal internasional masih menunggu rilis, TOEFL sudah kelar, dan poster juga udah di print out. Jadi, tinggal nunggu waktu aja buat ngambil ijazah ke kampus tercinta.

Tinggal selanjutnya aja mau apa ? Tetap berkarir di tempat lama, atau ambil tawaran mengajar S1 di salah satu perguruan tinggi. Ah sudahlah, yang penting sekarang mah mulai lagi belajar nulis. Udah lama otak gak di asah, jadinya rada bebal dikit klo di pake buat nulis. Bissmillah aja, mumpung rada senggang siapa tau jadi bisa nulis lagi.

 

~RTM
05 04 19