Kangen Ngeblog

Hihihi…. Lama gak ngeblog, malah bingung caranya mau nulis :mrgreen:
Apa kabar saudaraku sekalian ? Wah wah wah, kemana aja nih sebulan gak update tulisan di blog ? Bertapa ?! Nyari Wangsit ?! Atau Gak ada ide ?!

Bukan…bukan, sumpah dalam beberapa minggu kebelakang ini masih sibuk ngurusin pekerjaan, mulai keliling dari Padang – Surabaya – hingga keliling di Cikarang sendiri. Belum lagi dikejar-kejar proposal riset yang sampai detik ini belum sama sekali dikerjakan. Padahal meskipun sibuk, maunya ingin selalu update minimal seminggu sekali atau dua minggu sekali. Tapi ternyata kesibukan ini luar biasa dan terus bertambah sehingga blog ini mulai terbengkalai tak terurus.

Jadi baru saja seminggu yang lalu saya baru pulang ke Cikarang, setelah selama beberapa minggu harus rela di cekoki makan daging rendang di kota Padang. Nah bukannya beristirahat setelah sampai rumah, ayah harus di rawat karena infeksi usus 12 jari selama hampir 5 hari. Belum lagi si kecil yang masih sakit karena batuk pileknya belum juga sembuh. Padahal hati ingin sekali ngeblog dan ada beberapa ide tulisan yang memang belum sempat saya tulis. Ternyata ngeblog juga bikin kangen ya ? Padahal blog saya sih gak begitu rame-rame amat, paling hanya beberapa visitor setiap hari nya. Sebenarnya yang bikin kangen bukan karena blog ini rame, akan tetapi aktivitas nulisnya yang bikin saya kangen berat. Rasanya kalau menulis seneng aja, sehingga beberapa permasalahan yang ada perlahan bisa dihilangkan.

Sepertinya saya hanya kurang mengatur waktu saja, sehingga saya tidak bisa konsen pada beberapa hal yang mestinya saya harus bisa selesaikan dibulan ini. Anyway, saatnya kini saya kembali mengatur waktu yang tersisa agar kehidupan blog ini bisa tetap hidup dan saya tetap aktif ngeblog lagi.

~RTM
16-03-2015

Iklan

Hanya Sebuah Panggilan Sayang

Masih ingatkah kalian dengan panggilan sayang ketika kita masih kecil dahulu? Atau panggilan akrab teman-teman sepermainan kita. Secara gak sadar, panggilan tersebut mungkin masih membekas di benak kita hingga saat ini. Atau bahkan panggilan ketika kecil maupun ejekan teman sepermainan tersebut hingga saat ini menjadi panggilan kita sehari-hari yang terkadang bagi sebagian orang nama panggilan tersebut lebih terkenal dibandingkan nama aslinya sendiri.

Tilang & ii @ Papandayan 2003

Tilang & ii @ Papandayan 2003

Nah, gara-gara si cantik Rinjani pengen dipanggil dengan sebutan “Kaka”, akhirnya si bunda juga ikut latah pengen dipanggil sama waktu kaya dulu masih pacaran. Sebenarnya sich gak masalah manggil dengan sebutan kaya masih pacaran dulu, biar semakin nambah perasaan sayangnya. Cuman nyang jadi masalah, rasanya rada kurang enak di dengernya aja. Apakah intonasinya yang rada nanggung atau sebenernya ane aja yang canggung manggil si bunda dengan panggilan tersebut. Rasanya emang aneh bener, pas manggil si bunda dengan panggilan “ii”. Padahal semua orang termasuk   dengan keponakan-keponakannya sendiri mereka memanggilnya dengan panggilan tersebut bahkan teman-teman di komunitas pendaki gunung manggil dia seperti itu. Begitupun juga dengan Rinjani, dia manggilnya dengan panggilan bunda “ii”.

Emang udah hampir 9 tahun setelah menikah ditahun 2005 lalu, panggilan itu sedikit demi sedikit mulai hilang karena emang setelah menikah dia otomstid pangsay ane buat dia adalah “bunda”. Semenjak pacaran ditahun 1997 ane panggil dia dengan nama asli karena maklum masih abegeh labil jadi blom tau nyang namanya manggil nama dengan panggilan sayang. Baru pas tahun 1999 setelah sempat putusan hampir setahun, ane panggil dia dengan panggilan sayang “ii”. Biar cuman dua huruf aja, kaya nya membekas banget di hati si bunda. Buktinya dia pengen dipanggil kaya dulu lagi.

Ya… dulu pas kami pacaran sekitar ampir kurang lebih 15 taon nyang lalu, kita berdua biasa manggil dengan sebutan “abang tilang dan mpok ii”. Tilang sebenernya adalah sebuah ejekan yang di sematkan temen SMP ane waktu kelas 3 dulu karena pas cukur rambut, bentuknya mirip dengan burung kutilang. Kebayang khan… ? Cukuran kuno taun ’96 dulu…

Ntu ejekan ternyata ngebawa hokie buat ane, karena cuman atu-atunya di kota tercinta. Hahaha… Malah pas teman kuliah dari Bandung pas tahun 2000 dulu nyasar pengen maen ke rumah ane, seisi kampung nyang nota bene hampir kenal semua dengan penduduk aslinya malah kagak ada nyang kenal sama nama asli ane “Rahmat”. Aneh, padahal ntu nama rahmat adalah pemberian orang tua dan nyang ngasih namanya aja kudu pake nasih putih, nasi kuning ama bubur merah. Eh malah kagak terkenal, kalah sama tilang nyang aslinya cuman ejekan waktu kecil dulu.

Sebenernya banyak juga sih panggilan waktu kecil seperti Jipit, Sipit, Cadel juga Q-Young. Tapi gak tau juga, ane ngerasa nyaman banget kalo ada temen nyang manggil dengan panggilan tilang. Mungkin terasa familiar dan lebih akrab di telinga, karena ane udah biasa dipanggil seperti itu. So… nanti kalau suatu hari ente nyoba maen ke rumah ane, kalo nyasar silahkan cari ane dengan nama tilang aja. Insyaallah, akan diberikan petunjuk yang sejelas-jelasnya.

Nah, gak ada salahnya khan kalo ane mao nyoba manggil dengan panggilan sayang itu lagi. Biar nambah sayang sama si bunda nyang lagi ngandung ade nya Rinjani, siapa tau dia lebih bersemangat menjalani hari-harinya yang cukup berat karena ngerasain mual yang berlebihan. Sekalian juga sambil ngingetin kalo sebentar lagi kami bakal ngerayain 9 taun pernikahan kami. Semoga saja “ii” akan ngerasa nyaman kalo ane panggil dia dengan sebutan itu lagi…

~RTM

23-05-2014

Fuji Fumiya – True Love OST Ordinary People

Perasaan waktu searching di Youtube ngetiknya Video sidang disertasi pasca sarjana, eh malah nyangkut dapat video musik ini. Well… Tidak apa-apa, karena ini salah satu video klip kesukaan saya. Bukan karena liriknya yang bagus atau model video klipnya yang subhanallah cantiknya (Meski ga kenal siapa namanya dan nyampe hari ini masih penasaran siapa dia) tapi ini adalah salah satu cara saya yang sedang ingin memperdalam bahasa jepang. Ya, dengan cara seperti inilah saya belajar. Aneh tapi memang efektif, karena pasti kita akan menghapal liriknya dan lidah kita akan terbiasa mengucapkan bahasa jepang.

Satu lagi Dorama yang tidak mungkin bisa dilupakan oleh pecinta Dorama di Indonesia, karena cerita dorama yang satu ini memang cukup menyentuh hati bagi yang menyaksikannya. Kisah percintaan antar anak remaja yang terjadi di salah satu kampus di Tokyo. OSTnya saja sampai sekarang masih jadi hits di kalangan masyarakat, yaitu “TRUE LOVE – Fuji Fumiya”.

Berikut ini adalah Liriknya :
Furikaeru to itsumo kimi ga waratte kureta
Kaze no yo ni sotto
Mabushi sugite me o tojite mo fukande kuruyo
Namida ni kawatteku

Kimi dake o shinji te
kimi dake o kizu tsukete
Bokura wa itsumo haruka haruka to i mirai o
Yume miteta hazusa

Tachi domaru to nazeka kimi wa utsumu ita mama
Ame no you ni sotto
Kawaranaiyo ano hi kimi to deatta hi kara
Namida ni kawatte mo

Kimi dake wo mitsumete
kimi dake shika inakute
Bokura wa itsumo
haruka haruka to i mirai o
Yume miteta hazusa

Yume miteta hazusa

Untuk video klipnya :
Saya masih penasaran dengan model di video klipnya, barangkali ada teman-teman pembaca yang tahu :D?